Demi nikahi wanita lain pria di India bunuh istri menggunakan ular kobra

Demi nikahi wanita lain pria di India bunuh istri menggunakan ular kobra

SAHMITRA – Pada 1 Oktober 2021, pengadilan di Kollam – India menjatuhi hukuman ganda seumur hidup kepada Sooraj Kumar, pegawai bank lokal berusia 28 tahun. Sooraj terbukti bersalah telah membunuh istrinya, Uthra Sooraj yang berusia 25 tahun. Oleh penyelidik dan pihak kepolisian yang menangani, kasus ini disebut sebagai kasus yang ‘tidak biasa’ karena Sooraj membunuh dengan menggunakan senjata yang juga ‘tidak biasa’ yakni seekor ular kobra yang sangat berbisa.

Alasan yang membuat Sooraj nekad melakukan perbuatan bengis itu adalah agar dirinya bisa menikahi wanita lain dan dicurigai juga karena ingin menguasai harta milik istrinya.

Uthra yang ketika itu tengah berada di rumah kedua orangtuanya, ditemukan sudah tidak sadarkan diri diatas tempat tidur oleh ibunya, Manimeghalai. Uthra langsung dilarikan ke rumah sakit terdekat, namun sayang nyawanya tidak dapat terselamatkan. Awalnya kematian Uthra itu dinyatakan sebagai kematian karena kecelakaan digigit ular berbisa.

Kerabat dan tetangga sekitar sangat bersimpati kepada Uthra dan keluarga yang ditinggalkan. Karena ternyata Uthra baru saja sembuh dari gigitan ular ketika dia tinggal di rumah suaminya pada bulan Maret sebelumnya. Karena insiden itu Uthra sakit dan tidak bisa turun dari tempat tidur selama 52 hari.

 

Namun kedua orangtua Uthra langsung mencurigai menantunya, Sooraj karena prilakunya yang mencurigakan. Dan tidak hanya kepada Sooraj, namun juga pada kedua orangtua Sooraj. Sooraj dan kedua orangtuanya terlihat tidak seperti sedang berduka dan terkesan tergesa-gesa untuk menyudahi pemakaman Uthra. Tak hanya itu, Sooraj juga segera ingin menguasai harta benda milik Uthra.

Karena itu, seminggu setelah pemakaman Uthra, Vijayasenan, ayah Uthra melaporkan pengaduan ke kantor polisi terdekat mengenai kecurigaannya atas kematian putrinya yang tidak wajar. Dengan mengatakan bahwa Uthra pernah membeitahu bahwa Sooraj memiliki keahlian menangani ular berbisa. Vijayasenan juga mengatakan bahwa kamar yang ditempati Uthra dan Sooraj memiliki AC dan karena itu tidak mungkin ular dapat masuk dari luar.

Ibu Uthra, Manimeghalai pun menambahkan dengan mengatakan bahwa sebelum masuk ke kamar dan menemukan putrinya sudah tak sadarkan diri, dia melihat Sooraj yang memiliki kebiasaan bangun siang, pagi itu sudah terbangun dan berdiri didepan kamar.

Menindak lanjuti laporan yang dibuat oleh orangtua Uthra, kepolisian melakukan penyelidikan tersembunyi dibalik kematian Uthra yang sedikit rumit karena tidak ada saksi mata. Namun tim kepolisian melakukan pekerjaan yang luar biasa. Antara lain melakukan autopsy atau bedah mayat dan pengujian DNA pada bangkai kobra yang mengigit Uthra dan bekerjasama dengan orang yang ahli ular berbisa.

Hasilnya,  pakar ular berbisa menginformasikan kepada kepolisian bahwa pada gigitan ular berbisa yang karena kecelakaan atau ketidaksengajaan, ular kobra akan meninggalkan tanda sekitar 1,7 cm; sementara pada gigitan yang dipaksakan akan meninggalkan tanda sekitar 2,8 cm pada tubuh korban. Dan dari hasil autopsi Uthra ditemukan 2 bekas gigitan kobra dengan tanda 2,5 cm dan 2,8 cm.

Akhirnya pada 23 Mei, kepolisian menangkap Sooraj beserta Vavarukavu Suresh, pawang ular yang menjual ular untuk membunuh Utrha. Terbongkar bahwa Sooraj telah memasukkan ular kobra kedalam tas dan memaksa kobra tersebut untuk mengigit Uthra yang tengah tertidur sebanyak dua kali untuk memastikan kali ini usahanya tidak gagal lagi. Setelah Uthra benar-benar mati, Sooraj mencuri perhiasan emas Uthra yang kemudian disembunyikan dengan cara dikubur dirumah orangtuanya. Kini, kedua orangtua Sooraj pun ikut terbawa-bawa dalam kasus ini karena  diduga menjadi kaki tangan yang membantu Sooraj dalam upaya pembunuhan Uthra.

Sooraj terbukti melanggar pasal 307 (pencobaan pembunuhan), 302 (pembunuhan), 328 (meracuni), dan 201 (merusak/menghilangkan barang bukti) dengan ganjaran hukuman ganda seumur hidup. Meski demikian, kedua orangtua Uthra merasa hukuman tersebut terlalu ringan dan dikabarkan akan mengajukan banding agar Sooraj mendapatkan hukuman mati.

 

Putera raja Bollywood Shah Ruhk Khan ditangkap terkait narkoba.

Putera raja Bollywood Shah Ruhk Khan ditangkap terkait narkoba.

SAHMITRA – Siapa yang tidak mengenal sosok Shah Rukh Khan? Aktor film, produser dan pembawa acara asal India yang sering disebut sebagai ‘Baadshah of Bollywood’, ‘King of Bollywood’ atau ‘King Khan’ ini memerankan lebih dari 80 film Bollywood dan telah mengantongi banyak sekali penghargaan dalam dunia perfilman India.

Meski usianya tidak lagi muda, yakni 65 tahun, raja Bollywood yang masih terlihat tampan dan berkharisma ini memiliki penggemar setia dengan jumlah yang signifikan, tidak hanya di India saja namun di seluruh dunia. Jadi tidak mengherankan apabila dia termasuk dalam daftar orang-orang India yang memiliki pengaruh di dunia.

Pada tahun 1991, Shah Rukh Khan menikahi Gauri Chibber yang kini Gauri Khan, dalam sebuah upacara pernikahan Hindu tradisional setelah selama enam tahun menjalin hubungan asmara. Dari pernikahan yang bertahan hingga kini, mereka dikarunia 3 orang anak. Putra pertama yang lahir tahun 1997 bernama Aryan, seorang puteri yang diberi nama Suhana yang lahir tahun 2000 dan putra kedua dan yang paling kecil lahir tahun 2013 melalui ibu surogasi bernama Abram.

Selama karirinya di Bollywood, tidak banyak terdengar berita miring atau skandal yang membawa-bawa nama SRK. Kecuali isu tuduhan perselingkuhannya dengan Priyanka Chopra, mantan Miss World tahun 2000 dan artis Bollywood yang juga merambah ke Hollywod dan kini telah menikah dengan salah satu dari anggota band musik keluarga asal AS, The Jonas Brothers, yakni Nick Jonas.

Sampai akhirnya minggu lalu, tepatnya 4 Oktober 2021, tersebar kabar berita bahwa putra pertama Shah Rukh Khan ditangkap pihak kepolisian India terkait penggunaan narkoba. Dan berita tersebut dikonfirmasi Pengadilan Mumbai yang telah memberi Biro Pengendalian Narkotika wewenang untuk menahan Aryan Khan hingga 7 Oktober sehubungan dengan penggerebekan di pesta di atas kapal pesiar.

Biro Pengendalian Narkotika India melaporkan telah menahan delapan orang setelah menggeledah sebuah kapal pesiar yang digunakan untuk berlangsungnya pesta selama 2 hari dan menemukan beberapa dokumen dan beberapa bahan, yang diduga narkoba, setelah pencarian selama lebih dari enam jam di dalam kapal tersebut , kata pejabat Biro Pengendalian Narkotika India.

Penyidik ​​menyita 13-gram kokain, 5-gram MD, 21-gram charas dan 22 butir ekstasi. Juru bicara SRK tidak bersedia memberikan keterangan apapun, tapi seorang pengacara dari salah satu orang yang juga ditangkap menyatakan bahwa terdapat tuduhan penggunaan narkoba namun tidak ada bukti yang menguatkan tuduhan tersebut.

Namun Biro Pengendalian Narkotika India mengklaim di depan pengadilan kota bahwa materi yang “mengejutkan dan memberatkan” telah ditemukan dalam obrolan WhatsApp Aryan Khan dengan 2 orang lain yang mengindikasikan perdagangan narkoba internasional. Dimana Aryan Khan membahas cara pembayaran untuk pengadaan obat-obatan dan beberapa kode-kode yang biasa digunakan.

Ditengah-tengah pemberitaan media yang bertubi-tubi atas kasus narkoba yang melibatkan puteranya, para penggemar dan pendukung setia SRK membanjiri media sosial dengan dukungan moral untuk raja Bollywood tersebut agar tetap kuat dan semangat menghadapi situasi saat ini.

Pengacara di AS bayar orang untuk membunuhnya supaya anaknya dapat uang asuransi

Pengacara di AS bayar orang untuk membunuhnya supaya anaknya dapat uang asuransi

SAHMITRA – Alex Murdaugh, 53, lahir dari keluarga hukum yang cukup terkenal di Carolina Selatan, Amerika Serikat. Selama tiga generasi, mulai dari kakek buyut, kakek, dan ayahnya semuanya pernah menjabat sebagai jaksa penuntut utama di negara bagian itu.

Drama di kehidupan Alex bermula pada bulan Juni 2021 lalu, ketika istrinya, Margaret, 52 tahun dan puteranya, Paul, 22 tahun ditemukan terbunuh didekat rumah mereka. Alex sendiri yang menemukan istri dan puteranya tewas tertembak dan lalu menelepon dan melapor ke 911. Hingga kini pihak kepolisian belum menetapkan pelaku pembunuhan Paul dan Margaret Murdaugh dan enggan berkomentar mengenai kemungkinan bahwa Alex Murdaugh terlibat.

Tiga bulan kemudian, tepatnya 4 September kemarin, Alex Murdaugh ditembak di bagian kepalanya dipinggir jalan. Awalnya, pengacara Alex, Dick Harpootlian mengkalim bahwa kliennya tengah mengganti ban mobilnya yang kempes dan tiba-tiba seseorang yang tidak dikenal menyerang dan menembaknya. Dua hari kemudian Alex keluar dari rumah sakit dengan luka ‘dangkal’ dibagian kepalanya.

Setelah kepolisian mengusut insiden itu dan mengumpulkan informasi dan bukti-bukti, kini Alex malah dituduh ‘mengatur pembunuhan’ atas dirinya sendiri sehingga puteranya yang lain yang masih hidup mendapatkan uang asuransi atas kematiannya. Yang akhirnya tuduhan itu diakui oleh Alex.

Menurut pengacaranya, kematian istrinya dan putranya memperburuk kecanduan opioid yang diderita Alex hingga membawanya ke dalam kesulitan keuangan yang mengerikan. Dan keyakinan yang salah bahwa putranya tidak akan bisa mendapatkan uang asuransi yang diperkirakan senilai US$ 10juta jika dia mengambil nyawanya sendiri ini lah yang menjadi motif utama Alex ‘merancang’ kematiannya.

Alex menyusun rencana dengan menyewa mantan kliennya, Curtis Edward Smith yang berusia 61 tahun untuk menembaknya. Sialnya rencananya tidak berjalan sesuai dengan yang direncanakan. Yang berakibat Smith, yang merasa telah dihianati oleh Alex malah kini ditahan dan menghadapi tuduhan kriminal, konspirasi untuk melakukan penipuan asuransi, penyerangan, membantu seseorang bunuh diri dan kepemilikan obat-obat terlarang.

Sementara Alex sendiri sudah menyerahkan diri dan ditangkap dengan dakwaan penipuan asuransi, konspirasi untuk melakukan penipuan asuransi, dan mengajukan laporan palsu. Tapi dia dibebaskan dengan membayar jaminan US$ 20.000 untuk melakukan rehab di pusat rehabilitasi di luar negara bagian, kata pengacaranya.

Sehari sebelum penembakan, Alex mengundurkan diri dari firma hukum yang mencurigainya telah melakukan penyalahgunaan dana, yang digunakan untuk mendanai kecanduan opioidnya. Pengacara Alex menambahkan bahwa Murdaugh bekerja sama dengan pihak berwenang dan tidak ingin “kejahatan palsu” yang disusunnya mengalihkan perhatian penyelidikian atas pembunuhan istri dan putranya.

Namun, secara terpisah, penyelidikan kematian Margaret dan Paul Murdaugh malah mendorong pihak berwenang untuk membuka kembali penyelidikan atas dua kematian lainnya dalam beberapa tahun terakhir yakni kasus Stephen Smith yang berusia 19 tahun pada tahun 2015, yang mayatnya ditemukan kurang dari 10 mil jauhnya dari rumah keluarga Murdaugh dan juga kasus kematian Gloria Satterfield, pengurus rumah tangga keluarga Murdaugh selama lebih dari dua dekade didalam rumah mereka.

Kematian Stephen Smith awalnya dianggap sebagai penembakan, tetapi kemudian diputuskan penyebab kematiannya adalah tabrak lari. Polisi belum mengatakan informasi apa yang ditemukan selama penyelidikan Murdaugh yang mengarahkan mereka untuk menyelidiki kasus Smith.

Pihak berwenang juga telah meluncurkan penyelidikan atas kematian pengurus rumah tangga keluarga Murdaugh, Gloria Satterfield, 57 tahun, pada tahun 2018. Ketika dimintai keterangan Alex menyatakan bahwa Mrs. Sttarerfield tersandung anjing-anjingnya dan kemudian jatuh dari tangga dan meninggal. Tetapi berwenang yang melakukan otopsi menyatakan bahwa yang terjadi pada Mrs. Satterfield bukanlah cedera terpeleset dan jatuh.

Dibalik semua peristiwa buruk yang mengelilingi keluarga Murdaugh, pihak kepolisian masih belum mau berkomentar. Baik itu penyebab atau orang yang dicurigai atas pembunuhan Margaret dan Paul atau apakah 2 kematian lain yang menguap kembali memiliki keterkaitan satu sama lain.