China Dan India Mengendalikan Ekonomi Global?

Sahmitra.com – Pasar yang sedang berkembang di China dan India akan mencapai 35 persen dari produk domestik bruto global (PDB) pada 2060, mendekati pangsa gabungan AS dan negara-negara Eropa, menurut Pusat Penelitian Ekonomi Jepang.

Lembaga think tank yang berbasis di Tokyo mengatakan bagian China dari ekonomi dunia akan sekitar 20 persen dan India hampir 16 persen, naik dari 17 persen dan empat persen pada 2019, masing-masing.

China diperkirakan akan mempertahankan posisi nomor dua saat ini dalam peringkat PDB dunia hingga melampaui Amerika Serikat sekitar tahun 2030. India akan menjadi ekonomi terbesar ketiga di dunia pada tahun 2060, di mana saat itu China diprediksi akan kembali ke nomor dua dan AS di tempat pertama lagi.

Bagian gabungan ekonomi Amerika Serikat dan Eropa akan turun dari lebih dari 50 persen pada 2019 menjadi 38 persen pada 2060, kata laporan itu. Negara-negara Eropa akan memiliki bagian kolektif PDB mereka pada tingkat yang sedikit di atas India pada tahun 2060, tetapi proporsi mereka terhadap PDB global akan turun secara signifikan.

Bcaa Juga: Ibu Membunuh 3 Anak Dibawah Usia 4 Tahun

Sementara itu Jepang, yang pernah menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia pada abad ke-20, akan menjadi pemain yang lebih kecil dan lebih lemah. Pangsa PDB global diprediksi turun menjadi tiga persen pada 2060 dari enam persen tahun lalu.

Laporan itu juga mengatakan bahwa digitalisasi, yang telah mulai mengubah sifat industri negara-negara maju secara luas, akan sangat mempengaruhi negara-negara berkembang pada tahun 2060.

Perkembangan China

Fase pertumbuhan berikutnya di Tiongkok dapat datang dari pengembangan supercities pintar melalui konektivitas 5G, smart grid, energi terbarukan dan transportasi modern, menurut laporan oleh Morgan Stanley.

Mereka mengharapkan rasio urbanisasi negara tumbuh dari saat ini 60 persen menjadi 75 persen pada tahun 2030, membawa 220 juta penduduk kota baru.

Morgan Stanley mendefinisikan supercities teknologi pintar sebagai kelompok regional hub raksasa yang dikelilingi oleh kota-kota satelit besar.

“Dalam pandangan kami, China siap menjadi pemimpin global dalam pengembangan kota pintar dan kelompok kota,”  kata Kepala Ekonom China Morgan Stanley Robin Xing.

Perkembangan India

Menteri Energi India Dharmendra Pradhan mengatakan bahwa negaranya akan melampaui China dan menjadi pasar energi yang paling cepat berkembang di dunia pada tahun 2030.

“Kami sedang dalam perjalanan untuk menjadi konsumen energi terbesar di dunia,” kata menteri, mencatat bahwa India berencana untuk menggunakan kombinasi bahan bakar konvensional dan bahan bakar berkelanjutan untuk menciptakan “campuran energi yang seimbang.”

India juga akan mengeksplorasi penggunaan sumber energi berkelanjutan lainnya, seperti hidrogen, kata Pradhan.

Sektor energi dan baja akan memainkan peran penting dalam mendorong India menuju jalur ekonomi $ 5 triliun, menteri menambahkan di Twitter.

India bertujuan untuk pindah ke ekonomi berbasis gas dan berupaya menginvestasikan sekitar $ 100 miliar dalam infrastruktur energi, termasuk energi terbarukan, katanya.

Pertumbuhan permintaan ekonomi dan energi di India – yang bergantung pada impor minyak untuk lebih dari 80 persen konsumsi minyaknya – dan China adalah dua pendorong utama prospek permintaan minyak dan akibatnya, untuk harga minyak.

Dalam beberapa bulan terakhir, India telah melihat pertumbuhan permintaan minyaknya goyah di tengah perlambatan pertumbuhan ekonomi yang kini terus berlanjut untuk kuartal keenam berturut-turut. Jika pertumbuhan ekonomi India meningkat di kuartal mendatang di tengah iklim ekonomi yang lebih cerah di seluruh dunia, pertumbuhan permintaan minyak India juga akan meningkat dan meningkatkan pertumbuhan permintaan global secara keseluruhan.

Tahun lalu, konsumsi minyak India tumbuh sebesar 5,3 persen YoY dan melampaui 5 juta barel per hari (bpd).

Dalam Outlook Energi BP dari tahun ini dengan proyeksi hingga 2040, India diperkirakan akan menyumbang lebih dari seperempat dari pertumbuhan permintaan energi primer global bersih antara 2017 dan 2040.

“Pertumbuhan kemakmuran dan ukuran populasi yang kuat mendorong peningkatan besar dalam konsumsi energi primer India. Ini yang meningkat 1,2 miliar ton setara minyak atau 156% pada tahun 2040, menjadikan India sebagai sumber pertumbuhan permintaan energi terbesar dalam prospek.”