Coba Tangkap Burung Camar Hampir Mencuri Keripiknya, Ternyata Hewan Langka

Sahmitra — Seorang lelaki mendapat kecaman setelah video dirinya menangkap burung camar yang mencoba makan keripiknya menjadi viral.

Setelah jalan-jalan malam di kota, Taylor, dari Selandia Baru, memutuskan membeli beberapa makanan untuk menyembuhkan mabuk yang tak terhindarkan.

Saat dia duduk menikmati McDonald’s yang tampak enak, dia dikelilingi oleh burung camar.

Entah bagaimana refleksnya yang cepat membuatnya menangkap salah satu burung, sebelum burung itu sampai ke makanannya.

Dia menangkap momen itu dan memostingnya ke TikTok, di mana dia dikenal sebagai @taylorstictac, mengira itu cukup lucu pada saat itu, dan dengan cepat mengumpulkan lebih dari 22,4 juta tampilan.

Tapi burung yang dia tangkap sebenarnya dilindungi, dengan hanya sekitar 500.000 spesies yang diperkirakan hidup di negara itu.

Video tersebut dengan cepat menarik perhatian Departemen Konservasi Selandia Baru – dan tidak menyenangkan.

Manajer operasi Departemen Konservasi Otago Annie Wallace mengatakan kepada Otago Daily News betapa kecewanya dia karena video itu menjadi viral.

“Tarapunga dilindungi oleh Undang-Undang Satwa Liar, yang berarti mengganggu, melecehkan atau membunuh mereka adalah ilegal. Mereka yang melakukannya dapat menghadapi denda atau hukuman penjara,” katanya dilansir laman Mirror, Jumat (12/3/2021)

Wallace telah memperingatkan orang-orang terhadap perilaku tersebut.

“Ini stres bagi hewan setiap kali seseorang menangkap dan memegang burung seperti ini,” ujarnya.

Dia juga mengatakan bahwa Anda tidak boleh memberi mereka makan – terutama makanan cepat saji.

“Burung kami tidak berevolusi saat memakan makanan manusia. Mereka tidak terbiasa dengannya dan itu bisa membuat mereka sakit,” terangnya.

Taylor kemudian memosting video permintaan maaf di mana dia menjelaskan bahwa dia tidak bermaksud menangkap burung camar, terutama karena dia sebenarnya cukup takut pada mereka.

“Mereka semua mulai membom saya mencoba untuk mendapatkan chip saya. Satu mulai datang ke kepala saya jadi saya menunduk dan mengangkat tangan saya. Saya hanya meraihnya,” katanya.