Kematian Dilaporkan Saat Aksi Protes di Papua Barat

Sahmitra.com – Setidaknya tiga pengunjuk rasa dan seorang perwira militer dilaporkan tewas dan beberapa lainnya cedera setelah gelombang baru bentrokan antara demonstran dan pasukan pemerintah di wilayah Papua Barat Indonesia, mendorong Presiden Joko Widodo untuk mengadakan pertemuan keamanan.

https://www.sahmitra.com/summarecon/

Aloysius Giyai, kepala kantor kesehatan provinsi Papua, mengatakan kepada situs web berita Jubi bahwa korban jiwa berasal dari bentrokan yang terjadi pada hari Senin di Jayapura, ibukota provinsi.

Setidaknya 12 orang yang terluka dibawa ke Rumah Sakit Bhayangkara dan Rumah Sakit Marthen Indey di kota itu, katanya.

Dalam wawancara terpisah dengan Al Jazeera, Giyai juga mengkonfirmasi kematian itu, tetapi menambahkan bahwa ia tidak dapat mengkonfirmasi apakah tiga dari empat korban tewas adalah mahasiswa di Universitas Cenderawasih, tempat para pengunjuk rasa pertama kali berkumpul.

Dalam pernyataan yang dikirim ke media, Letnan Kolonel Eko Daryanto, juru bicara militer di provinsi Papua, mengatakan anggota Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) berkumpul di Universitas Cenderawasih.

Pihak berwenang kemudian memerintahkan para pengunjuk rasa untuk memindahkan demonstrasi di luar kampus, yang mengakibatkan bentrokan mematikan.

Albertho Rumsaur, warga Jayapura, mengatakan ia menyaksikan bentrokan antara pasukan gabungan polisi-militer dan para siswa.

“Para siswa melempar batu dan polisi menembakkan gas air mata,” katanya kepada Al Jazeera.

Siska Manam, seorang siswa, mengatakan bahwa dia juga melihat milisi sipil, yang mendukung militer, membawa kayu dan parang, memberikan pengejaran kepada para siswa.

Aliansi mahasiswa AMP, bagaimanapun, membantah bahwa mereka memiliki anggota di Jayapura, menambahkan bahwa mereka hanya memiliki kelompok lokal di wilayah bergolak.

Baca Juga: Summarecon Menggandeng Developer Jepang Bangun Hunian Premium di Bekasi