Misteri pembunuhan Gabby Petito, vlogger traveling cantik yang gemparkan AS

SAHMITRA – Gabrielle Venora Petito adalah seorang wanita Amerika 22 tahun yang tengah melakukan perjalanan melintasi Amerika Serikat menggunakan mobil van, yang dikenal dengan trend #vanlife bersama tunangannya, Brian Christopher Laundrie sejak awal Juli 2021.

Namun pada 11 September 2021, Nicole Schmidt, ibu dari Petito, melaporkan putrinya hilang setelah putrinya tersebut berhenti mengirim atau menanggapi pesan. 8 hari berselang selepas laporan tersebut, di dekat Grand Teton National Park di Wyoming sebuah mayat ditemukan dan dicurigai mayat tersebut adalah mayat Gabby Petito. Dan akhirnya pada 21 September kepolisian mengkonfirmasi bahwa yang ditemukan adalah benar mayat Gabby.

Sejak dilaporkan menghilang, kasus Petito menarik perhatian banyak orang dan bahkan FBI ikut turun tangan menangani kasus dan misteri dibalik kematian Petito.

Petito dibesarkan di Blue Point, yang terletak di bagian selatan Long Island di New York. Kegemarannya berkeliling dunia membuatnya terinspirasi menjadi seorang vlogger dan influencer yang gemar mengabadikan dan membagikan pengalaman dan momen-momen perjalanannya di media sosial seperti YouTube, Instagram dan TikTok pada 61,000 pengikutnya.

Petito dan Laundrie mulai berpacaran sejak Maret 2019 dan bertunangan pada Juli 2020. Setahun kemudian tepatnya 4 Juli 2021 kemarin pasangan ini memutuskan untuk meninggalkan New York untuk bersama-sama melakukan perjalanan lintas alam selama empat bulan, mengunjungi dan berkemah di taman nasional. Mereka berencana untuk tidur di van mereka dan mendokumentasikan perjalanan mereka sampai akhir.

Namun ditengah-tengah perjalanan, tepatnya 12 Agustus, sebuah panggilan 911 dilakukan oleh seseorang yang melaporkan melihat Petito dan Laundrie bertengkar dan menyaksikan Laundrie memukul Petito. Polisi di Moab, Utah, langsung dikerahkan dan akhirnya berhasil menepikan van yang ditumpangi pasangan itu. Sebuah video dari kamera yang dipasang dibadan polisi menunjukkan Petito menangis dan kesal, tetapi tidak terjadi penangkapan atas kejadian tersebut. Salah satu  polisi menyarankan pasangan ini untuk berpisah sementara untuk malam itu saja,  Laundrie tidur di hotel dan Petito tetap di dalam van.

Sepertinya sudah berdamai, pada 19 Agustus, Petito dan Laundrie memposting sebuah video di YouTube berjudul “Van Life: Beginning Our Van Life Journey.” Dalam video tersebut pasangan ini terlihat tertawa dan berciuman.

Lalu pada 29 Agustus, melalui sebuah postingan di TikTok oleh seorang pengguna bernama Miranda Baker, mengklaim bahwa dirinya dan pacarnya memberikan tumpangan pada Laundrie di Colter Bay, Wyoming. Namun dikatakan Baker ketika itu Laundrie hanya seorang diri saja dan menawarkan US$ 200 untuk tumpangan tersebut. Baker memposting di TikTok setelah melaporkan kejadian tersebut ke kepolisian. Dan kepolisian mengkonfirmasi adanya laporan tersebut.

Dan beberapa hari setelah postingan Miranda Baker itu viral di TikTok, tepatnya 1 September, Brian Laundrie dikabarkan pulang ke North Port, Florida kerumah orangtuanya yang ia tempati bersama Petito sejak mereka bertunangan. Yang kemudian berbuntut laporan resmi yang dibuat keluarga Petitio pada 11 September atas menghilangnya Gabby Petito setelah mereka tidak mendapatkan kabar berita dari Gabby sejak akhir Agustus dan mendengar berita bahwa Laundrie telah kembali tanpa Petito.

Pencarian dan penyelidikan atas menghilangnya Gabby Petitio pun dimulai. Keluarga Petito menuduh keluarga Laundrie menutupi informasi keberadaan Gabby selama pencarian berlangsung. Menyusul, dengan alasan menolak untuk bekerja sama, pada 15 September Polisi North Port mengeluarkan pernyataan yang menyebutkan Brian Laundrie sebagai orang penting terutama atas menghilangnya Gabby Petito.

Joe Petito, ayah Gabby yang hadir dan bicara di konfrensi pers yang diselenggarakan oleh kepolisian North Port pada 16 September memohon bantuan semua orang untuk menemukan puterinya.

“Saya meminta bantuan pada orang tua Brian dan saya meminta bantuan anggota keluarga dan teman-teman dari keluarga Laundrie juga,” katanya.

“Apa pun yang dapat Anda lakukan untuk memastikan putri saya pulang, saya meminta bantuan itu. Tidak ada hal lain yang penting bagi saya sekarang.” Imbau Joe Petito.

Setelah mendapat laporan dari orangtua Brian kepada pihak kepolisian bahwa sudah tiga hari putranya itu tidak pulang kerumah, pada 18 September, pencarian Laundrie dimulai di Carlton Reserve seluas 24.000 hektar di Sarasota, Florida.

Keesokan harinya, pihak berwenang mengabarkan mereka menemukan mayat di dekat Grand Teton National Park di Wyoming. Di area yang sama di mana van pasangan Petito dan Laundrie dilaporkan terakhir terlihat dan mendukung klaim Miranda Baker yang mengangkut dan memberikan tumpangan pada Laundrie di Wyoming.

Surat pengeledahan akhirnya terbit. Kepolisian langsung mengeledah rumah keluarga Laundrie, menyisir seisi rumah, menyita mobil Ford Mustang milik Brian dan sebuah hard drive yang mungkin berisi bukti kejahatan.

Seorang koroner yang bertugas menganalisa mayat yang ditemukan di Wyoming beberapa hari sebelumnya menegaskan bahwa mayat tersebut adalah Gabby Petito dan menyatakan penyebab kematiannya adalah pembunuhan pada 21 September. Setelah itu FBI mengumumkan bahwa mereka akan mengambil alih penyelidikan kriminal, dan pihak berwenang akan terus mencari Brian Laundrie di Carlton Reserve.

Pengadilan federal di Wyoming mengeluarkan surat perintah penangkapan Brian Laundrie. Dia didakwa atas tuduhan penggunaan kartu debit yang tidak sah karena telah melakukan penarikan tidak sah senilai lebih dari $1.000 selama Petito menghilang. Namun hingga hari ini status Laundrie masih buron dan kepergian Gabby Petito untuk selamanya meninggalkan luka mendalam bagi keluarga dan orang terdekatnya.