Nyesek, Pria Ini Tak Sengaja Buang Hardisk Berisi Bitcoin Senilai Rp 3,9 T

Sahmitra — Seorang pria asal Newport tak sengaja membuang hardisk berisi bitcoin dengan nilai setara Rp 3,9 T. James Howells kini berusaha menemukan kembali kekayaannya namun terkendala izin pemerintah kota.

Menyadur dari laman Business Insider, pada Rabu (20/01) Howells membuang hardisk miliknya pada tahun 2013. Pekerja IT ini memiliki 2 hardisk serupa di mana salah satunya dengan dompet digital yang berisi bitcoin.

Ia membuang salah satunya yang berisi dompet digital secara tak sengaja dan perjuangan untuk masuk ke tempat pembuangan sampah dimulai sejak saat itu.

Ia merayu Dewan Kota agar diizinkan menggali di tempat pembuangan sampah, namun usahanya sia-sia.

“Saya menawarkan untuk menyumbangkan 25% atau USD 71.7 juta ke Dewan Kota Newport untuk didistribusikan pada semua penduduk lokal yang tinggal di Newport jika saya menemukan dan memulihkan bitcoin,” kata Howells.

Ilustrasi bitcoin. [Shutterstock]

“Sayangnya, mereka menolak tawaran itu, bahkan tidak mau berdiskusi langsung dengan saya tentang masalah ini.”

Berdasarkan perhitungan Howells, jika sumbangannya diterima itu berarti tiap warga akan menerima uang sekitar USD 240 yang setara Rp 3,3 juta. Howells memiliki bitcoin selama empat tahun ketika cryptocurrency nilainya masih kecil.

Ia ingat membuang hardisk antara bulan Juni dan Agustus 2013 dan kini Howells memiliki rencana kedua yang ia prediksi membuahkan hasil.

“Rencananya akan menggali area tertentu dari TPA berdasarkan sistem referensi grid dan memulihkan hardisk sambil mematuhi semua standar keselamatan dan lingkungan,” kata Howells kepada CNN, Jumat.

“Drive tersebut kemudian akan disajikan kepada spesialis pemulihan data yang dapat membangun kembali drive dari awal dengan suku cadang baru dan mencoba memulihkan data kecil yang saya perlukan untuk mengakses bitcoin.”

Dalam sebuah pernyataan kepada CNN, seorang juru bicara Dewan Kota Newport mengatakan kota itu tidak diizinkan untuk menggali situs tersebut.

“Dewan telah memberitahu Tuan Howells dalam beberapa kesempatan bahwa penggalian tidak mungkin dilakukan di bawah izin perizinan kami dan penggalian itu sendiri akan berdampak besar pada lingkungan di daerah sekitarnya,” katanya.

“Biaya menggali TPA, menyimpan dan mengolah limbah bisa mencapai jutaan pound – tanpa jaminan apa pun untuk menemukannya atau masih berfungsi dengan baik.”