Pak Polisi yang kamu lakukan itu jahat. 4 polisi yang ternyata menjadi pembunuh

SAHMITRA –¬†Ditengah-tengah proses pengusutan kasus kematian Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J yang melibatkan perwira tinggi Polri dengan pangkat Inspektur Jendral Polisi, Ferdy Sambo, yang dipenuhi oleh intrik dan polemik bak drama Korea. Dengan ditetapkannya Ferdy Sambo yang merupakan sarjana hukum, sarjana ilmu kepolisian dan magister hukum sebagai tersangka.

Meskipun kita semua ingin percaya bahwa aparat penegak hukum adalah orang baik yang selalu dan akan melakukan apa pun yang mereka bisa untuk melayani dan melindungi masyarakat, namun selalu saja terjadi sejumlah kasus yang menunjukkan hal yang sebaliknya. Di bawah ini adalah beberapa contoh petugas polisi yang juga ternyata adalah penjahat kejam.

1. Christopher Dorner
Pada tahun 2008 Christopher Dorner diberhentikan dari Departemen Kepolisian Los Angeles setelah mengajukan laporan yang menuduh petugas lain yang telah melakukan penangkapan ekstrem dan tidak perlu. Merasa pemecatannya tidak adil, Dorner mengajukan banding tetapi pengadilan Dorner dinyatakan tidak kredibel dalam tuduhannya.

Pada tanggal 1 Februari 2013, pembunuhan balas dendam Dorner dimulai dengan pembunuhan pasangan di dalam kendaraan mereka, termasuk putri kapten LAPD Randal Quan yang bertindak sebagai pembelanya dalam persidangan atas tuduhannya. Dalam manifesto Facebook-nya, Dorner mengakui bahwa dia mengincar putri Quan dan tunangannya karena dia merasa Quan melakukan pekerjaan yang tidak cukup baik untuk membelanya. Polisi akhirnya memulai pemburuan terhadap Dorner dan juga menetapkannya sebagai teroris domestik. Pada hari-hari berikutnya, Dorner membunuh Petugas Michael Crain dan melukai rekannya saat mereka sedang berpatroli.

Pembunuhan balas dendam Dorner berakhir pada 12 Februari setelah terjadi aksi baku tembak di mana seporang deputi ditembak dan dibunuh. Saat petugas mencoba memancing Dorner keluar dengan gas air mata, mereka mendengar suara tembakan dari dalam. Ketika tubuh Dorner diangkat, penyebab resmi kematiannya adalah luka tembakan yang dilakukan sendiri di kepala.

2. Zeng Kaigui
Di Tiongkok, uang tunai adalah bentuk mata uang yang paling banyak diterima sehingga tidak jarang orang di sana menarik uang dalam jumlah besar dari bank. Pembunuh berantai Zeng Kaigui memanfaatkan fakta ini dan menggunakannya untuk menargetkan korbannya, menembak mereka dan kemudian mencuri uang mereka.

Sebagai seorang perwira polisi di Tentara Pembebasan Rakyat, Kaigui adalah seorang ahli pengawasan. Pelatihannya di kepolisian kemungkinan besar yang membantunya menghindari petugas polisi lainnya ketika mereka mulai menyadari dan mencurigainya sebagai dalang pencurian dan pembunuhannya pada tahun 2004. Dia akhirnya diidentifikasi pada tahun 2012 setelah menembak seorang pria di luar sebuah bank di Nanjing dan menghasilkan $30.000. Menyadari dia bisa menjadi orang yang bertanggung jawab atas serangkaian kejahatan serupa, polisi mengerahkan 13.000 petugas dan dua helikopter untuk menemukan Kaigui. Sayangnya, dia tidak pernah terlacak hingga kini dan dipercayai masih menebar teror ditengah masyarakat.

3. David Stephen Middleton
Setelah David Stephen Middleton berhenti dari pekerjaannya di Departemen Kepolisian Miami, dia memulai pekerjaan baru sebagai pemasang kabel. Profesi barunya memungkinkan dia untuk dengan mudah memangsa korban yang tidak curiga dan dengan sukarela mengundangnya ke rumah mereka.

Pada tahun 1995, ketika tubuh Katherine Elizabeth Powell ditemukan terikat di tempat sampah Nevada, karena kelalaiannya sendiri, Middleton langsung menjadi tersangka utama karena dia pernah melakukan panggilan ke rumah Powell hanya beberapa hari sebelum dia membunuh wanita tersebut. Lagi-lagi oleh kebodohannya sendiri, Middleton makin memberatkan dirinya karena dia ketahuan telah menggunakan kartu kredit Powell untuk membeli beberapa peralatan stereo. Tetapi hal yang paling meyakinkan polisi adalah bahwa mayat Powell dibungkus dengan kantong sampah kuning yang sangat spesifik yang tidak dijual di banyak toko. Setelah mengeluarkan surat perintah penangkapan Middleton, polisi menemukan kantong sampah, peralatan stereo, dan barang bukti lainnya di loker penyimpanan yang disewa oleh Middleton.

Kemudian, Middleton juga ditetapkan sebagai pelaku pembunuhan keduanya setelah mayat Thelma Devila ditemukan dengan cara yang sama seperti Powell. Selimut milik Davila ditemukan di loker penyimpanan Middleton, bersama dengan rambut yang secara positif diidentifikasi sebagai milik Davila.

Setelah penangkapan dan persidangannya pada tahun 1996, Middleton dinyatakan bersalah atas dua tuduhan pembunuhan dan dijatuhi hukuman mati. Bahkan ketika dia berada di penjara, mayat-mayat perempuan lainnya ditemukan dan diyakini Middleton adalah pelakunya.

4. Norbert Poehlke

Pada bulan Maret 1984, putri Petugas Norbert Poehlke meninggal karena kanker dan meninggalkan hutang biaya perawatan sekitar $400.000. Poehlke yang mulai putus asa berjuang untuk menafkahi orang yang dicintainya, akhirnya gelap mata hingga menggunakan metode kriminal untuk menyelesaikan masalahnya.

Polisi mulai memperhatikan pola perampokan bank yang terjadi di Jerman Barat. Perampok akan menghancurkan jendela kasir dengan palu godam, meminta uang, dan kemudian melarikan diri dengan kendaraan curian. Pemilik kendaraan yang melarikan diri kemudian ditembak di tempat daerah dekat bank. Pola ini berulang setidaknya tiga kali, yang memberi kesan kepada polisi bahwa mereka sedang berhadapan dengan seorang pembunuh berantai.

Setelah perampokan yang gagal, polisi mengidentifikasi pistol yang digunakan perampok tersebut adalah Walter P5, yang merupakan senjata standar kepolisian. Penemuan tersebut membawa penyelidik menemukan seragam polisi milik Poehlke di loker stasiun kereta api. Tapi Poehlke menyadari polisi mengejarnya dan, tragisnya, sebelum mereka bisa menghubunginya untuk diinterogasi, dia menembak dan membunuh istri dan dua putranya sebelum mengarahkan pistol ke dirinya sendiri.