Seorang Pria Bunuh Istri dan Anaknya karena Alergi “Kebohongan dan Perselingkuhan”

Sahmitra — Seorang ayah diduga membunuh istri dan putrinya, mengatakan kepada polisi setelah ditangkap bahwa dia “alergi terhadap kebohongan dan perselingkuhan”.

Pekerja Tesco Marcin Zdun dituduh membunuh Nikoleta (18 tahun) dan Aneta (40 tahun), hanya beberpa pekan setelah istrinya mengusir dari rumah mereka di Salisbury, Wiltshire.

Melansir The Sun pada Jumat (11/12/2020), Aneta telah memberitahunya bahwa dia ingin bercerai. Pengadilan mendengar Zdun mengeluh bahwa istri dan putrinya “seperti sahabat” dan dia cemburu dengan hubungan mereka.

Ia juga merasa mereka “mendorongnya bercerai”. Dia juga salah sangka dengan meyakini bahwa istrinya berselingkuh dengan salah satu rekannya. Zdun bahkan mulai memotret pria itu tanpa sepengetahuan Aneta.

Dalam pesan teks, putrinya mengatakan bahwa tuduhan ayahnya “tidak benar” dan Aneta memperingatkannya bahwa Zdun “mengada-ada dan bisa mempercayai mereka (istri dan putrinya)”.

Pada 1 Juni, Zdun berjalan ke rumah keluarganya dan menggorok kedua leher mereka dengan pisau dapur. Petugas yang menangkap Zdun mengatakan dia “tertutup dari ujung kepala sampai ujung kaki” dengan noda darah, tetapi tampak “tenang”, meski baru saja membunuh putri dan wanita yang telah menjadi istrinya selama 20 tahun.

Pengadilan Winchester Crown mendengar bahwa ketika Zdun tiba di kantor polisi, dia ditanya apakah dia alergi terhadap sesuatu. Dia menjawab, “Ya, kebohongan dan perselingkuhan.”

Pengadilan mendengar penggalan percakapan yang direkam oleh Zdun di rumah keluarga pada bulan sebelum dia melakukan pembunuhan.

Dalam rekaman itu Aneta mengatakan kepadanya “muak dengan tuduhan, kekerasan dan intimidasi”. Dia mengatakan suaminya biasa “menggertak” selama “bertahun-tahun” dan dia “perlu mendapatkan perawatan” karena dia telah “mengada-ada” dan mempercayai pikiran-pikiran itu.

Diancam dibunuh Zdun terdengar bertanya kepada adik-adik Nikoleta, yang tidak dapat disebutkan namanya karena alasan hukum, tentang apakah ibunya berbicara dengan “laki-laki di telepon”.

Dalam pesan teks kepada ibunya di bulan sebelum dia meninggal, Nikoleta berkata, “Dia tidak benar. Katakan padanya untuk tidak menelepon saya karena dia terus-menerus mencoba untuk membiarkan (anak-anak yang lebih kecil) keluar atau mendorong mereka.”

Ibunya menyuruhnya untuk tidak berbicara dengan sang ayah. Lalu, ia berkata akan berbicara dengan suaminya nanti.

Kemudian pada hari itu Aneta memberi tahu Zdun, “Kamu (sakit) di kepala” Nicholas Haggan QC, jaksa penuntut, sebelumnya mengatakan kepada pengadilan bahwa Zdun mengatakan kepada teman-temannya bahwa Aneta berselingkuh dengan seorang pria bernama Martin Punter, yang bekerja di Tesco dengan Zdun. Namun, Punter sebenarnya tidak pernah bertemu Aneta.

Petugas yang bertanggung jawab, mengatakan mereka telah menelusuri semua perangkat elektronik Aneta dan menemukan “tidak ada bukti apa pun” bahwa dia berselingkuh.

Pada minggu-minggu sebelum pembunuhan, Zdun juga berbicara dengan ibunya tentang hubungannya dengan istrinya. Zdun mengatakan kepadanya bahwa dia tidak merindukannya dan istrinya “terlalu terbuka secara seksual” dengan Nikoleta.

Sebelumnya, ayah Aneta mengungkapkan bahwa putrinya telah mengatakan kepadanya bahwa dia takut pada suaminya beberapa minggu sebelum kematiannya, dimana suaminya telah mengancam “akan membunuh mereka semua”.

Seorang ahli patologi mengungkapkan bahwa Nikoleta dan Aneta, seorang perawat bagi orang-orang yang rentan, mengalami cedera “bencana” dan tidak dapat disembuhkan. Zdun menyangkal 2 tuduhan pembunuhan, tetapi mengakui membunuh mereka, “dengan mudah” mengklaim dia tidak ingat insiden itu.

Nikoleta adalah seorang mahasiswa yang sangat menyukai fashion dan make up serta bermimpi suatu hari bekerja di luar negeri. Dia telah mempelajari perjalanan dan pariwisata.