Sinyal Rahasia Tangan untuk Katakan dalam Bahaya Kekerasan Rumah Tangga

Sahmitra — Sebuah video viral mendemonstrasikan sinyal rahasia tangan yang menunjukkan bahwa yang bersangkutan menjadi korban kekerasan rumah tangga dan membutuhkan bantuan darurat.

Sinyal rahasia itu dikembangkan oleh Canadian Women’s Foundation untuk memberikan korban cara aman untuk mendapatkan perlindungan selama lockdown, bersama dengan rekomendasi bagaimana merespons ketika sinyal diberikan.

Melansir The Sun pada Jumat (12/3/2021), video menunjukkan seorang wanita sedang bercakap-cakap dengan temannya melalui video call sebelum secara diam-diam menyampaikan sinyalnya sambil dia terus berbicara.

Dia mengangkat tangannya ke kamera dan melipat ibu jarinya ke telapak tangan, sebelum melipat jari di atas ibu jarinya membuat kepalan.

Situs web Canadian Women’s Foundation menyatakan bahwa “Sinyal untuk Bantuan” adalah tanda satu tangan sederhana, yang dapat membantu seseorang secara diam-diam menunjukkan bahwa mereka membutuhkan bantuan dan ingin seseorang memeriksa mereka dengan cara yang aman.

Yayasan wanita tersebut awalnya membagikan klip tersebut di Twitter dan telah di-retweet lebih dari 600.000 kali, dengan pengguna TikTok juga membagikannya di platform berbagi video.

Andrea Gunraj, wakil presiden hubungan publik untuk Canadian Women’s Foundation menjelaskan, “Jika saya melihat ini melalui telepon, saya akan tahu untuk pergi dan memeriksa orang itu, dengan aman.”

“Ini hanya memberitahu mereka bahwa ‘Saya di sini untuk Anda, saya melihat Anda menggunakan sinyalnya, saya tahu artinya, dan saya dapat membantu menghubungkan Anda untuk mendukung'”.

Andrea memberitahu Refinery 29 bahwa mengirim email, SMS, atau menelepon balik orang itu adalah cara terbaik untuk mengetahui situasinya. Namun, ia menyarankan untuk menanyakan pertanyaan ya atau tidak, sehingga mereka tidak perlu menyuarakan ketakutan mereka di depan calon pelaku kekerasan.

Di Inggris, peneliti dari Counting Dead Women Project mengatakan bahwa 14 wanita dan dua anak telah terbunuh hanya dalam tiga pekan pertama lockdown. Sementara itu, panggilan ke hotline kekerasan dalam rumah tangga telah meningkat 49 persen selama periode yang sama, saat para korban yang putus asa mencari bantuan.

Pemerintah Inggris telah meluncurkan kampanye kesadaran publik baru, #YouAreNotAlone, yang bertujuan untuk meyakinkan mereka yang terkena dampak kekerasan dalam rumah tangga bahwa layanan dukungan tetap tersedia selama masa sulit ini.