Suasana Mencekam saat Senator AS Terjebak di Gedung Capitol, Ganjal Pintu

Sahmitra — Seorang anggota Kongres Amerika Serikat membagikan pengalamannya ketika ia terperangkat di kantornya sendiri selama 5 jam saat kerusuhan terjadi di Capitol.

Menyadur New York Post, Kamis (7/1/2021) Grace Meng, senator Queens, terperangkap di dalam sebuah ruangan di gedung Capitol AS selama lima jam pada hari Rabu.

Politikus Republik tersebut membagikan suasana mencekam saat kerusuhan, bahkan ia menggunakan kursi untuk menghalangi pintunya saat massa menerobos gedung.

Meng membagikan foto cara ia mengunci pintu kantor di akun Twitternya, bersama dengan selfie dirinya yang mengenakan masker dengan ekspresi khawatir di wajahnya.

Grace Meng, mengganjal pintu saat terjebak di Gedung Capitol, Amerika Serikat.[Twitter]

“Setelah 5 jam, saya diselamatkan dari tempat persembunyian saya,” tulis Meng.

“Sekarang saya bisa menunjukkan barikade DIY dan masker gas saya. Para pengunjuk rasa tepat di luar pintu meneriakkan ‘USA USA’ itu menakutkan tapi saya baik-baik saja! Terima kasih atas doanya,” tulis Meng.

Gedung Capitol AS diserbu oleh para pendukung Presiden Donald Trump yang menuntut hasil pemilihan presiden Amerika Serikat.

Akibat kerusuhan tersebut, meninggalkan kehancuran saat anggota Kongres mengesahkan hasil pemilihan Presiden AS yang dimenangkan oleh Joe Biden.

Seorang wanita tewas akibat kerusuhan tersebut, lebih dari selusin ditangkap pihak berwajib dan beberapa senjata ditemukan.

Insiden kerusuhan yang disebut memalukan Amerika Serikat tersebut juga menarik perhatian dunia pemimpin-pemimpin dunia.

Presiden Dewan Eropa, Charles Michel, mengatakan dirinya mempercayai AS “untuk memastikan transfer kekuasaan secara damai kepada Biden. Adapun Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, mengatakan dia berharap untuk bekerja sama dengan presiden terpilih dari partai Demokrat tersebut.”

Sekretaris Jenderal Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), Jens Stoltenberg, turut bersuara dengan mengatakan bahwa hasil pemilihan “harus dihormati”.

Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau mengatakan warga Kanada “sangat terganggu dan sedih dengan serangan terhadap demokrasi”.

“Kekerasan tidak akan pernah berhasil mengesampingkan keinginan rakyat. Demokrasi di AS harus ditegakkan – dan itu akan berhasil,” tulisnya di Twitter.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengecam “pemandangan yang menyedihkan” itu dan mengatakan bahwa dia menantikan transfer kekuasaan secara damai.